Masyarakat Madinah bag2 (Turunnya Perintah Untuk Berjihad)


Penulis: Al-Ustadz Abu Muhammad Harits
Syariah, Jejak, 15 – Desember – 2004, 20:51:28

Perintah Jihad

Kedudukan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam semakin kokoh di Madinah. Allah Subhanahu wa Ta’ala menolong beliau melalui hamba-hamba-Nya dari kalangan Al-Anshar dan Allah satukan hati kaum Muhajirin dan Anshar. Padahal sebelumnya mereka dalam permusuhan dan silang sengketa.

Akhirnya, Ansharullah (para penolong Allah) ini membela Nabi-Nya, mencurahkan seluruh jiwa raga dan harta mereka serta mendahulukan kecintaan mereka terhadap Allah dan Rasul-Nya di atas kecintaan mereka terhadap orang tua, isteri, dan anak-anak mereka. Kedudukan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam lebih utama bagi mereka daripada diri mereka sendiri.

Ketika kaum musyrikin dan orang-orang Yahudi menyerang beliau dalam satu barisan (dengan permusuhan mereka), bangkitlah para pembela Nabi menghadapi musuh-musuh tersebut. Sementara Allah Subhanahu wa Ta’ala senantiasa memerintahkan untuk bersabar dan memaafkan, namun keadaan semakin hebat. Akhirnya Allah Subhanahu wa Ta’ala mengizinkan mereka untuk balas menyerang dalam satu pertempuran.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

أُذِنَ لِلَّذِينَ يُقَاتَلُونَ بِأَنَّهُمْ ظُلِمُوا وَإِنَّ اللهَ عَلَى نَصْرِهِمْ لَقَدِيرٌ

“Diizinkan (berperang) bagi orang-orang yang diperangi, karena sesungguhnya mereka telah dianiaya. Dan sesungguhnya Allah, benar-benar Maha Kuasa menolong mereka itu.” (Al-Hajj: 39)

Para ulama berbeda pendapat tentang kapan perintah tersebut dimulai. Ada yang mengatakan di Makkah dan adapula yang berpendapat hal itu bermula di Madinah. Wallahu a’lam.

Kemudian, Allah memerintahkan mereka untuk berperang menghadapi orang-orang yang memerangi mereka. Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

وَقَاتِلُوا فِي سَبِيلِ اللهِ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَكُمْ

“Dan perangilah di jalan Allah orang-orang yang memerangi kamu.” (Al-Baqarah: 190)

Jihad dan Keutamaannya

Sebenarnya jihad itu sendiri secara umum merupakan suatu kewajiban individual, berlaku bagi setiap muslim, baik dengan hati, lisan, ataupun harta. Adapun jihad dengan jiwa dan raga (berperang), hukumnya fardhu kifayah.1
Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

يآ أَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا هَلْ أَدُلُّكُمْ عَلَى تِجَارَةٍ تُنْجِيكُمْ مِنْ عَذَابٍ أَلِيم. تُؤْمِنُونَ بِاللهِ وَرَسُولِهِ وَتُجَاهِدُونَ فِي سَبِيلِ اللهِ بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنْفُسِكُمْ ذَلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ. يَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَيُدْخِلْكُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الأَنْهَارُ وَمَسَاكِنَ طَيِّبَةً فِي جَنَّاتِ عَدْنٍ ذَلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ. وَأُخْرَى تُحِبُّونَهَا نَصْرٌ مِنَ اللهِ وَفَتْحٌ قَرِيبٌ وَبَشِّرِ الْمُؤْمِنِينَ

“Hai orang-orang yang beriman, sukakah kamu Aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu dari adzab yang pedih? (Yaitu) kamu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahuinya, niscaya Allah akan mengampuni dosa-dosamu dan memasukkan kamu ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, dan (memasukkan kamu) ke tempat tinggal yang baik di dalam jannah ‘Adn. Itulah keberuntungan yang besar.” Dan (ada lagi) karunia lain yang kamu sukai (yaitu) pertolongan dari Allah dan kemenangan yang dekat (waktunya). Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang yang beriman.” (Ash-Shaff: 10-13)

Dan Allah Subhanahu wa Ta’ala juga menerangkan:

إِنَّ اللهَ اشْتَرَى مِنَ الْمُؤْمِنِينَ أَنْفُسَهُمْ وَأَمْوَالَهُمْ بِأَنَّ لَهُمُ الْجَنَّةَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللهَ فَيَقْتُلُونَ وَيُقْتَلُونَ

“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan jannah (surga) untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah, lalu mereka membunuh atau terbunuh..” (At-Taubah: 111)

Ketika semakin banyak yang mengaku cinta, mereka dituntut untuk membuktikan pengakuan cinta mereka itu. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

قُلْ إِنْ كُنْتُمْ تُحِبُّونَ اللهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللهُ

“Katakanlah: ‘Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku (Rasulullah, red), niscaya Allah mencintai kamu…” (Ali ‘Imran: 31)

Allah Subhanahu wa Ta’ala telah menjadikan tanda bukti bagi orang-orang yang mencintai-Nya dengan dua hal. Yaitu ittiba’ (mengikuti) Rasulullah Subhanahu wa Ta’ala dan jihad di jalan Allah. Karena sesungguhnya jihad adalah hakikat suatu ijtihad (kesungguhan) dalam memperoleh apa yang dicintai oleh Allah, berupa iman dan amal shalih, serta menjauhkan apa yang dibenci oleh Allah seperti kekafiran, kefasikan, dan kemaksiatan.

Al-Jihad adalah mencurahkan segenap kemampuan dan kekuatan dalam upaya meraih hal-hal yang dicintai oleh Allah dan menjauhkan apa yang dibenci-Nya. Dengan demikian, jika seorang hamba meninggalkan jihad di mana dia sebenarnya mampu menunaikannya, ini menunjukkan kelemahan cintanya kepada Allah dan Rasul-Nya. Dan cinta tak mungkin diraih –umumnya demikian– kecuali dengan memikul (merasakan) berbagai hal yang tidak disukai. Sedangkan orang yang beriman sangatlah hebat cintanya kepada Allah.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

غَدْوَةٌ أَوْ رَوْحَةٌ فِي سَبِيلِ اللهِ خَيْرٌ مِنَ الدُّنْيَا وَمَا فِيهَا

“Berangkat di awal siang atau di akhir siang (untuk berjihad) di jalan Allah, lebih baik dari dunia dan seisinya.” (Shahih, HR. Al-Bukhari, Muslim, An-Nasai dari Sahl bin Sa’d As-Sa’idi, Abu Hurairah, dan lainnya).

Sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam:

إِنَّ فِي الْجَنَّةِ مِائَةَ دَرَجَةٍ أَعَدَّهَا اللهُ لِلْمُجَاهِدِينَ فِي سَبِيلِ اللهِ مَا بَيْنَ الدَّرَجَتَيْنِ كَمَا بَيْنَ السَّمَاءِ وَالأَرْضِ فَإِذَا سَأَلْتُمُ اللهَ فَاسْأَلُوهُ الْفِرْدَوْسَ فَإِنَّهُ أَوْسَطُ الْجَنَّةِ وَأَعْلَى الْجَنَّةِ أُرَاهُ فَوْقَهُ عَرْشُ الرَّحْمَنِ وَمِنْهُ تَفَجَّرُ أَنْهَارُ الْجَنَّةِ

“Sesungguhnya di surga ada 100 tingkat yang disediakan oleh Allah bagi para mujahidin di jalan Allah, yang jarak antara satu tingkat ke tingkat lainnya seperti jarak antara langit dan bumi. Maka jika kamu minta kepada Allah, mintalah surga Firdaus karena dia terletak di surga yang paling tengah dan paling tinggi, di atasnya adalah ‘Arsy Allah Yang Maha Pemurah dan dari situlah terpancarnya sungai-sungai di surga.” (Shahih, HR. Al-Bukhari dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata kepada Abu Sa’id Al-Khudri radhiallahu ‘anhu:

يَا أَبَا سَعِيدٍ مَنْ رَضِيَ بِاللهِ رَبًّا وَبِالإِسْلامِ دِينًا وَبِمُحَمَّدٍ نَبِيًّا وَجَبَتْ لَهُ الْجَنَّةُ فَعَجِبَ لَهَا أَبُو سَعِيدٍ فَقَالَ أَعِدْهَا عَلَيَّ يَا رَسُولَ اللهِ فَفَعَلَ ثُمَّ قَالَ وَأُخْرَى يُرْفَعُ بِهَا الْعَبْدُ مِائَةَ دَرَجَةٍ فِي الْجَنَّةِ مَا بَيْنَ كُلِّ دَرَجَتَيْنِ كَمَا بَيْنَ السَّمَاءِ وَالأَرْضِ قَالَ وَمَا هِيَ يَا رَسُولَ اللهِ قَالَ الْجِهَادُ فِي سَبِيلِ اللهِ الْجِهَادُ فِي سَبِيلِ اللهِ

“Hai Abu Sa’id, siapa yang ridha Allah sebagai Rabbnya, Islam sebagai agamanya, dan Muhammad sebagai nabinya, dia pantas memperoleh surga.” Abu Sa’id merasa takjub dan berkata,”Ulangi untukku, ya Rasulullah.” Beliau mengulanginya dan berkata,”Dan yang lain, dengan itu seorang hamba diangkat derajatnya 100 tingkat di dalam surga, yang jarak antara dua tingkatnya seperti jarak langit dan bumi.” Kata Abu Sa’id,”Apakah itu, ya Rasulullah?” Beliau berkata,”Jihad di jalan Allah, jihad di jalan Allah.” (HR. Muslim, no. 4856)

Pasukan ‘Abdullah bin Jahsy radhiallahu ‘anhu

Pada bulan Rajab, bulan ke 17 setelah hijrahnya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, diutuslah pasukan kecil berjumlah 12 orang dari Muhajirin. Setiap dua orang dari mereka mengendarai seekor unta.

Akhirnya mereka tiba di Nakhlah untuk mengintai kafilah dagang Quraisy. Dalam ekspedisi ini, ‘Abdullah bin Jahsy dijuluki Amirul Mukminin dan memegang sepucuk surat dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam yang tidak boleh dibaca kecuali setelah dua hari perjalanan.

Setelah menempuh perjalanan dua hari, barulah surat itu dibaca, di antara isinya menyebutkan: “Kalau engkau membaca surat ini, lanjutkan perjalanan hingga tiba di Nakhlah, antara Makkah dan Thaif. Amatilah kafilah Quraisy dan carilah berita untuk kami tentang mereka.”

‘Abdullah menyambut dengan semangat lalu menyampaikannya kepada para shahabatnya. Dia tidak memaksa mereka, siapa yang mau ikut mencari syahadah, segera berangkat, siapa yang tidak suka boleh pulang. Adapun ‘Abdullah berketetapan untuk berangkat.

Ternyata, mereka berangkat seluruhnya. Di tengah perjalanan, unta tunggangan Sa’d bin Abi Waqqash dan ‘Utbah bin Ghazwan tersesat. Keduanya terpaksa mencarinya hingga menjauh dari pasukan ‘Abdullah.
Setiba di Nakhlah, lewatlah kafilah dagang Quraisy membawa kismis, kulit, dan dagangan lainnya. Dan di dalam kafilah itu terdapat ‘Amr bin Al-Hadhrami, ‘Utsman dan Naufal (keduanya putera Abdullah bin Al-Mughirah), juga Al-Hakam bin Kaisan, maula (bekas budak) Bani Al-Mughirah.

Pasukan Islam tersebut akhirnya bermusyawarah mengingat saat itu adalah akhir bulan Rajab, salah satu bulan Haram (suci). Jika mereka menyerang, berarti melanggar kehormatan bulan haram ini. Namun jika kaum musyrikin Quraisy dibiarkan malam ini, niscaya mereka masuk ke wilayah Haram (Makkah). Akhirnya, mereka sepakat untuk menyerang. Salah seorang pasukan muslim berhasil memanah ‘Amr bin Al-Hadhrami hingga tewas. Kemudian mereka menawan Al-Hakam dan ‘Utsman. Sementara Naufal berhasil lolos.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengingkari perbuatan mereka

Pasukan kembali ke Madinah membawa tawanan dan rampasan perang yang telah dipisahkan seperlimanya (al-khumus). Ini adalah pertempuran, tawanan, dan rampasan perang pertama di dalam Islam.

Namun ternyata, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengingkari perbuatan mereka. Di sisi lain, peristiwa ini menjadikan orang-orang kafir Quraisy semakin hebat permusuhan dan penentangannya. Mereka merasa mendapat celah untuk menjatuhkan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan kaum muslimin.

Mereka menuduh kaum muslimin telah melanggar kehormatan bulan Rajab sebagai bulan Haram. Hal ini sangat menyusahkan kaum muslimin. Mereka mencela pasukan tersebut. Akhirnya Allah shubhanallah ta’ala menurunkan firman-Nya:

يَسْأَلُونَكَ عَنِ الشَّهْرِ الْحَرَامِ قِتَالٍ فِيهِ قُلْ قِتَالٌ فِيهِ كَبِيرٌ وَصَدٌّ عَنْ سَبِيلِ اللهِ وَكُفْرٌ بِهِ وَالْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَإِخْرَاجُ أَهْلِهِ مِنْهُ أَكْبَرُ عِنْدَ اللهِ وَالْفِتْنَةُ أَكْبَرُ مِنَ الْقَتْل

“Mereka bertanya kepadamu tentang berperang pada bulan Haram. Katakanlah: ‘Berperang dalam bulan itu adalah dosa besar, tetapi menghalangi (manusia) dari jalan Allah, kafir kepada Allah, (menghalangi masuk) Masjidil Haram dan mengusir penduduknya dari sekitarnya, lebih besar (dosanya) di sisi Allah. Dan berbuat fitnah lebih besar (dosanya) daripada membunuh..” (Al-Baqarah: 217)

Allah Subhanahu wa Ta’ala dengan tegas menyatakan, bahwa apa yang diingkari itu, jika dikatakan (dosa) besar, maka kekafiran kepada Allah, menghalangi manusia dari jalan Allah (untuk beriman), merintangi mereka dari rumah Allah (untuk beribadah di Masjidil Haram), mengusir kaum muslimin dari tanah haram serta kesyirikan yang dikerjakan berikut fitnah yang timbul akibat kesyirikan itu, jauh lebih besar di sisi Allah daripada pembunuhan yang dilakukan di bulan-bulan haram (Dzul Qa’dah, Dzul Hijjah, Muharram, dan Rajab).

Dan di sini, Allah Subhanahu wa Ta’ala menunjukkan keadilan-Nya, tidak berat sebelah, baik terhadap musuhnya maupun para walinya. Artinya, Allah tidak mentolerir perbuatan kaum muslimin berperang di bulan haram ini, bahkan tetap menganggapnya (dosa) besar. Tetapi apa yang dilakukan oleh orang-orang kafir jauh lebih parah dan lebih besar. Sehingga mereka (orang-orang kafir) itu lebih pantas untuk mendapat celaan dan hukuman. Apalagi dalam hal ini, para wali-Nya (kaum mukminin) melakukan pembunuhan tersebut berdasarkan takwil.

Setelah turunnya ayat ini, di mana Allah Subhanahu wa Ta’ala memberikan kelonggaran bagi kaum muslimin, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam menahan rampasan dan para tawanan tersebut.

Akhirnya datanglah utusan dari Quraisy menebus ‘Utsman dan Al-Hakam. Namun ditolak oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan alasan kedua shahabatnya, Sa’d bin Abi Waqqash dan ‘Utbah bin Ghazwan (yang mencari unta tunggangan mereka) belum ketahuan rimbanya. Khawatir, kalau-kalau keduanya juga terbunuh.

Setelah kedua shahabat tersebut muncul, barulah kedua tawanan itu dilepaskan dengan tebusan tadi. Adapun Al-Hakam segera masuk Islam dan baik Islamnya, sedangkan ‘Utsman kembali ke Makkah dan mati dalam kekafiran. (bersambung)

[1] Kewajiban yang apabila telah ada sebagian yang menjalankannya, maka yang lain yang tidak mengerjakannya, tidaklah berdosa. Wallahu a’lam –red.


Sumber: http://www.asysyariah.com/print.php?id_online=219

%d bloggers like this: